Masalah Keuangan Keluarga

12 Masalah Keuangan Keluarga Yang Menyebabkan Perceraian

Bioenergi Menjadi Akhir Segala Solusi | Bioenergi.co.id

Faktanya uang adalah hal nomor satu yang diperdebatkan pasangan.

Jadi tidak mengherankan bahwa konflik terkait uang sering dijadikan sebagai alasan utama perceraian.

Masalah Keuangan Keluarga – Ada pernyataan bagus untuk hal ini: Uang dan stres sering berjalan beriringan, apakah itu karena anggaran yang terlalu besar, keadaan darurat keuangan dan membutuhkan dana yang tidak terduga, atau bahkan penemuan kartu kredit rahasia pasangan Anda. Dan masalah keuangan tidak membeda-bedakan siapapun Anda dan pasangan. Baik Anda dalam kategori pernikahan mewah antara pasangan kaya dan pasangan miskin. Atau dengan pernikahan yang sederhana sama resikonya, karena keduanya bisa saja terjerat dalam hutang besar pada saat yang bersamaan.

Sebuah penelitian telah menjangkau berbagai ahli, biro perjodohan hingga perencana keuangan, untuk menemukan masalah terkait uang, yang mana yang paling sering menyebabkan perceraian.

Berikut adalah masalah keuangan keluarga yang membuat pasangan berantakan hingga berakhir pada perceraian:

1. Menentang sikap terhadap uang

Penting untuk membicarakan situasi keuangan Anda sebelum menikah. Tetapi hanya sedikit pasangan yang benar-benar meluangkan waktu untuk benar-benar memahami pandangan satu sama lain tentang pengeluaran dan tabungan mereka.

Bayangkan bagaimana kehidupan keuangan Anda dengan pasangan, misalnya pasangan Anda adalah seseorang yang hobi menghabiskan uang tanpa perlu banyak berpikir. Dan Anda adalah orang yang selalu panik dan berusaha untuk menyelamatkan setiap rupiah yang mereka keluarkan. Di sinilah akan timbul pertikaian dan perdebatan tentang perbedaan pandangan terhadap uang, mengakibatkan masalah keuangan keluarga melebar yang akhirnya bisa mengantarkan hubungan mereka pada perceraian.

2. Prioritas keuangan yang tidak cocok

Penting untuk mengidentifikasi prioritas keuangan sebelum menikah. Karena hal itu dapat menjadi titik pertengkaran jika pasangan tidak berada di tempat yang sama dengan Anda.

Jika Anda tidak mengidentifikasi tujuan bersama terutama seperti membeli rumah atau bepergian ke tempat baru yang eksotis – itu dapat membuat masalah di depan, karena Anda tidak akan bekerja secara bersamaan untuk menabung ke tujuan yang sama.

3. Hutang kartu kredit

Masalah Keuangan Keluarga

Seorang teman saya memiliki pasangan yang mengumpulkan sekitar seratus juta dalam utang kredit dan mendapat pinjaman secara berkala dari kartu kreditnya.

Sementara pasangan Anda menghabiskan waktunya untuk terus bekerja hingga melakukan lembur hanya untuk membayar utang-utang dari kartu kredit pasangannya. Dari sinilah sudah dapat dipastikan bahwa utang kartu kredit yang sangat parah adalah cara yang pasti untuk secara tidak sengaja mengantarkan hubungan Anda pada proses perceraian.

4. Perselingkuhan finansial

Sama seperti jenis seksual, perselingkuhan finansial dapat memiliki konsekuensi yang menghancurkan pada kepercayaan dan kejujuran – yang merupakan landasan dari setiap pernikahan.

Contoh perselingkuhan keuangan termasuk rekening bank rahasia, utang yang dirahasiakan, pembelian tersembunyi, atau kecanduan judi.

Perselingkuhan keuangan dapat terjadi setelah bertahun-tahun dan menciptakan ketegangan keuangan yang menumpuk dalam pernikahan atau sebagai akibat dari komunikasi yang buruk dan mimpi yang berbeda. Di lain waktu, itu bisa berasal dari masalah emosional yang mengakar yang perlu ditangani bersama oleh pasangan Anda. Mencari konseling perkawinan dapat membantu pasangan mengatasi masalah ini selama kedua pasangan bersedia untuk mengatasinya.

5. Membesar-besarkan anggaran

Ketika dua orang menikah dan menggabungkan pendapatan, mereka mungkin merasa kuat secara finansial, tetapi kemudian membuat serangkaian keputusan pembelian dan pengeluaran yang buruk yang membuat mereka berutang, terlepas dari berapa banyak uang yang mereka hasilkan.

Membesar-besarkan anggaran bisa menimbulkan ketegangan serius pada suatu hubungan, termasuk berakhir pada perceraian.

Faktanya, orang yang menghasilkan enam angka sering berhutang karena mereka cenderung menghabiskan lebih banyak dari apa yang mereka hasilkan. Contoh terbesar adalah membeli terlalu banyak rumah. Jika sebagian besar penghasilan bulanan Anda digunakan untuk membiayai rumah impian Anda, maka Anda memiliki sedikit fleksibilitas untuk menikmati kegiatan atau tamasya lain yang Anda dan pasangan Anda senang lakukan bersama, seperti bepergian.

6. Ketidakmampuan untuk berkompromi pada pengeluaran

Masalah Keuangan Keluarga

Meskipun mungkin mustahil untuk mendapatkan tujuan yang sama persis, mempelajari cara membuat kompromi adalah kunci untuk menjaga pernikahan yang sehat dan bahagia.

Tidak menyadari ini adalah kejatuhan banyak pasangan yang bisa berakhir pada perceraian.

Misalnya, mungkin Anda tidak ingin menghabiskan uang untuk makan sepanjang waktu seperti yang diinginkan pasangan Anda, tetapi memberikan sedikit ruang dalam anggaran Anda untuk kencan malam sesekali dapat membuat Anda berdua bahagia.

7. Impuls membeli tanpa persetujuan

Apakah Anda berada dalam situasi keuangan yang nyaman atau dalam situasi yang mengerikan, sebagian besar pasangan akan setuju bahwa pembelian besar harus dilakukan atas kesetujuan berdua sebagai pasangan.

Ketika seseorang pulang dengan mobil baru yang tidak Anda butuhkan atau inginkan, dan tanpa persetujuan salah satu pihak misalnya, dan salah satu pihak meninggalkan pasangan mereka dari keputusan keuangan yang besar, ini adalah resep cepat untuk membunuh sebuah pernikahan.

8. Stres karena menggabungkan rekening bank

Ingat, Anda tidak harus menggabungkan aset Anda dalam pernikahan – itu adalah pilihan. Terkadang itu pilihan yang baik, dan di lain waktu itu tidaklah baik.

Tergantung pada keadaan Anda, mungkin ada pajak dan keuntungan finansial yang signifikan untuk mempertahankan keuangan yang terpisah.

Secara pribadi, ada orang yang gemar menggunakan tiga rekening bank: satu untuk pasangan, satu untuk dirinya, dan satu untuk bersama. Pertengkaran besar terjadi ketika satu pasangan menghabiskan terlalu banyak uang dalam rekening gabungan. Dengan memiliki tiga rekening, Anda dapat meminimalkan jenis-jenis konflik.

9. Pengeluaran besar yang tidak terduga

Penyebab perceraian lainnya adalah stres dan ketidaksepakatan atas pengeluaran besar yang tidak terduga. Ini dapat mencakup merawat kerabat lanjut usia, keadaan darurat medis, perbaikan rumah yang besar, atau perjalanan yang tidak direncanakan. Ini juga dapat mencakup pengeluaran terkait anak yang tidak disetujui oleh kedua belah pihak.

Jika tidak ada kesepakatan tentang sekolah swasta versus publik, misalnya, atau apakah Anda akan mempekerjakan pengasuh yang mahal untuk membantu, tekanan keuangan ini dapat dengan mudah menyebabkan perceraian.

10. Menghabiskan terlalu banyak untuk pernikahan

Anda mungkin pantas mendapatkan pernikahan yang luar biasa, tetapi Anda juga layak mendapatkan kehidupan finansial yang berkecukupan setelah menikah.

Jika Anda berdua memilih untuk menghabiskan begitu banyak uang untuk pernikahan sehingga Anda tidak mampu membeli rumah yang Anda inginkan sesudahnya dan Anda berdua bersedia untuk hidup dengan keputusan itu –tentu tidak masalah. Tetapi Anda harus masuk ke situasi dengan mata terbuka untuk menghindari konflik serius setelah pernikahan.

11. Tidak memiliki konseling keuangan pra nikah

Ketika pasangan merencanakan pernikahan mereka, banyak pasangan memiliki konseling pra-nikah dari seorang yang dipercaya.

Setiap pasangan juga harus berbicara dengan seseorang untuk konseling keuangan sebelum nikah.

Secara khusus, ia merekomendasikan bahwa sebelum menikah, Anda bertemu dengan akuntan publik bersertifikat, pengacara pajak, atau penasihat keuangan berlisensi.

Tujuan Anda adalah meminta orang yang tidak memihak menasihati Anda berdua tentang bagaimana memiliki pernikahan finansial yang sukses.

12. Kehilangan kontrol keuangan

Masalah kontrol keuangan dapat muncul dalam beberapa cara, yang paling umum, adalah ketika seorang wanita dibuat merasa terpinggirkan karena kurangnya kontribusi atau pengaruhnya dalam membangun kekayaan keluarga.

Hal ini sering terjadi dalam beberapa kasus dari tiap pasangan, karena wanita cenderung memfokuskan upaya kerja mereka pada keluarga dan mengesampingkan kariernya. Disinilah peran masing-masing pasangan untuk memegang kontrol keuangan tanpa menghilangkan kewajiban-kewajiban mereka sebagai pasangan.

*******

Masalah keuangan keluarga yang kerap kali terjadi tidak semata dipengaruhi oleh unsur pendapatan, pengeluaran atau pengelolaan yang salah semata. Ada hal lain yang terkadang tidak disadari namun bisa dirasakan, tapi mampu mempengaruhi kondisi keuangan Keluarga Anda. Hal ini karena dalam uang terdapat energi metafisik yang keberadaannya juga mempengaruhi hati dan pikiran pemiliknya. Bahkan dapat mempengaruhi psikologis, mental dan spiritual pemiliknya.

Untuk itu setiap pasangan seharusnya memahami energi metafisika yang ada dalam uang dan pengaruhnya dalam kehidupan mereka. Memiliki kualitas energi yang selaras satu sama lain juga sangat penting. Sehingga ketika dihadapkan pada masalah keuangan keluarga, bisa segera menemukan solusi yang bijak dan tidak menimbulkan masalah lain yang berisiko perceraian. Bagi Anda yang ingin memahami lebih mendalam tentang metafisika uang dan bagaimana sebuah keselarasan energi antar pasangn juga bisa terbangun bisa mengikuti program Pelatihan Metafisika GIM-Bioenergi.

Selengkapnya tentang Berbagai Manfaat Pelatihan GIM-Bioenergi untuk Anda silahkan klik: ⇓⇓⇓

Masalah Keuangan Keluarga

BAGIKAN:

Komentar Artikel

Sampaikan pendapat ataupun komentar Anda setelah membaca artikel tersebut diatas, agar kami lebih bersemangat membuat artikel-artikel lainnya yang lebih Inspiratif dan bermanfaat untuk banyak orang. Kami ucapkan terimaksih atas kepedulian dan partisipasi Anda.

Selengkapnya kunjungi channel youtube Bioenergi Center / Bioenergi Indonesia dan untuk mendapatkan update video-video terbaru kami jangan lupa subscribe dan tekan loncengnya sampai berbunyi . Dapatkan unggahan Video terbaru kami secara Gratis, dengan cara klik tombol dibawah ini.